Bukan TribunNews.com - Kabar Terbaru dan Kronologis Viral Di Sosial Media Twitter, Facebook Serta Beragam Informasi Bermanfaat Seperti Info Kesehatan, Info Teknologi, Info Terkini, Islamedia dan Beragam Kabar Menarik Lainnya Di Sekitar Kota Bontang

Tuesday, 8 September 2015

Erdogan: Dunia Barat Harus Bertanggung Jawab atas Tragedi Aylan


ANKARA - Presiden Turki pada hari Kamis, 3 September 2015, menuding pemerintah Barat atas krisis pengungsi yang memburuk dan kematian dan tenggelamnya migran dari negara yang dilanda perang saat mencari perlindungan, Anadolu Agency melaporkan, Jumat (04/09/2015).

"Sejujurnya, seluruh dunia Barat yang harus disalahkan, menurut pendapat saya," kata Presiden Recep Tayyip Erdogan dalam wawancara dengan CNN International.

Dia menyuarakan nada reflektif ketika ditanya tentang gambar balita Suriah tak bernyawa yang tubuhnya terdampar di sebuah pantai Turki saat ia dan keluarganya mencoba mencapai pulau-pulau Yunani.

"Ketika kami melihat hal itu kami merasa hancur. Dan kita menanyakan pertanyaan untuk diri kita sendiri. Dimana hati nurani kemanusiaan?" katanya.

Aylan Kurdi, dua tahun, tenggelam bersama dengan ibu serta saudaranya yang berusia 5 tahun. Tubuh mereka, bersama dengan sembilan korban lainnya, terdampar di sepanjang pantai kota resor Turki, Bodrum, Rabu pagi setelah kapal yang mereka tumpangi tenggelam di Laut Aegea.

Foto-foto korban mendunia di media sosial, memicu kemarahan di seluruh dunia dan kecaman luas dari para pemimpin dunia.

Erdogan mengatakan sayangnya ia melihat gambar tersebut dalam acara keluarga bersama dengan anak-anak dan cucu-cucunya.

Gambar tersebut membuat mereka menangis, kata Presiden, tapi itu bukan pertama kalinya karena "banyak anak-anak, ibu, ayah lainnya yang sayangnya telah tenggelam di perairan keras Laut Mediterania," katanya. "Hanya penjaga pantai kami, mulai tahun ini, yang telah menyelamatkan lebih dari 50.000 orang. "

Ketika diingatkan bahwa ia menyalahkan Eropa karena mengubah Mediterania menjadi kuburan, Erdogan mengatakan bahwa ia mengatakan itu sepenuh hati karena "itulah kenyataannya".

"Negara-negara yang berbatasan dengan Mediterania - mereka tidak menginginkan orang-orang ini, tidak peduli apapun konsekuensinya," katanya.

Turki memiliki pendekatan yang sangat berbeda untuk pengungsi, menurut Erdogan: Selama mereka memiliki sarana berupa rumah dan sambutan, Turki akan melakukannya.

"Jika mereka berada di perbatasan kita, jika mereka mau masuk, kami menyambut mereka sebagai tamu. Dan kemudian jika ada yang perlu dikirim kembali ke negara mereka, itulah yang kami lakukan," katanya.

Ia menunjukkan bahwa jumlah warga Suriah dan Irak di Turki melebihi 2 juta.

Ia juga menyalahkan negara-negara tetangga karena tidak melakukan tindakan yang cukup untuk meringankan masalah.

"Misalnya, Yunani, Italia, Spanyol, dan negara-negara lain termasuk Perancis, Hungaria.. Mereka bisa dengan mudah melakukan hal yang sama. Sayangnya, mereka belum bertindak sejauh yang telah Jerman lakukan," tambahnya.

Erdogan juga mengkritik Jerman karena mengatakan Turki harus menerima para imigran, dan kemudian mereka akan memilih beberapa dari mereka dan menerima mereka.

"Jenis pendekatan apa itu? Benar-benar tidak bisa pahami," tanyanya retoris.

Eropa saat ini sedang menghadapi krisis pengungsi terbesar sepanjang dekade, dengan ribuan pencari suaka dari Timur Tengah dan Afrika berusaha mencapai Eropa Barat.

100.000 pengungsi mencapai perbatasan Uni Eropa pada bulan Juli, sementara lebih dari 150.000 lainnya memasuki Hungaria dalam delapan bulan pertama tahun ini. Jerman sendiri mengharapkan 800.000 aplikasi suaka pada tahun 2015, empat kali jumlah tahun lalu.

Sekitar 2.500 pengungsi dan migran telah meninggal atau hilang saat berusaha untuk mencapai Eropa tahun ini saja, menurut PBB.

"Sama seperti saya sedang berada di kantor tanggung jawab, orang-orang itu juga berada dalam kantor tanggung jawab. Jadi apa yang harus mereka lakukan adalah melakukan operasi bersama dan memberikan para imigran ini kesempatan untuk menyelamatkan diri," katanya, sambil menambahkan bahwa dia tidak ingin melihat kasus serupa Aylan, balita Suriah yang tenggelam.


Pada Januari, Turki telah menjadi tuan rumah bagi sekitar 1,5 juta pengungsi Suriah, termasuk 217.000 di 22 kamp, ​​menurut Badan Pengungsi PBB.

Statistik pemerintah menunjukkan Turki telah menerima lebih banyak pengungsi dari negara lain, yaitu sejumlah 1,9 juta, dan telah menghabiskan hampir $ 6.000.000.000 untuk warga Suriah, termasuk para pengungsi, sejak 2011.

*Sumber: http://www.jurnalislam.com/internasional/read/eropa/1486/erdogan-dunia-barat-harus-bertanggungjawab-atas-tragedi-aylan-bersaudara.html

Previous
Next Post »